Author Archives: Akademi AQSA

TAZKIRAH : PERUMPAMAAN ORANG YANG TERGODA DENGAN DUNIA

Ada sesenduk madu yang jatuh ke lantai, lalu datanglah semut mencicipinya dari PINGGIRNYA. Setelah itu, dia pergi meninggalkannya.

Namun, rasa madu itu terlalu nikmat baginya, kemudian dia pun kembali untuk melahapnya. Setelah itu, dia berusaha lagi untuk meninggalkannya.

Belum pun jauh dia meninggalkannnya, dia merasa belum cukup dengan apa yang dinikmatinya dari PINGGIRAN madu itu. Akhirnya, dia pun memutuskan untuk masuk ke TENGAH madu itu untuk menikmati kemanisannya dengan lebih banyak lagi.

Maka, sampailah dia di pertengahan madu dan mulai menikmati kemanisan madu dengan lebih rakus. Namun, ketika dia ingin keluar, ternyata tidak bisa. Kaki-kakinya telah melekat pada madu itu dan keadaannya terus seperti itu hingga dia menemui ajalnya.

Begitulah dunia…
Manisnya akan terus menggoda…
Jangan sampai kita terlena dengannya…
Tapi, gunakanlah ia untuk mendapatkan PAHALA…
Bukan hanya untuk menikmatinya sahaja…

Semoga kita sentiasa mendapat taufiq dan hidayah-Nya dalam menelusuri dunia yang fana ini. Amin

TAZKIRAH : TUJUH GOLONGAN YANG AKAN DINAUNGI ALLAH S.W.T PADA HARI AKHIRAT

Daripada Abu Hurairah R.A , daripada Nabi S.A.W sabdanya :

“Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya iaitu:

1. Pemimpin yang adil
2. Seorang pemuda yang senantiasa beribadah kepada Rabbnya
3. Seorang laki-laki yang hatinya terpaut dengan masjid
4. Dua orang laki-laki yang saling mencintai kerana Allah: mereka tidak bertemu kecuali kerana Allah dan tidak berpisah kecuali kerana Allah
5. Seorang laki-laki yang diajak berzina oleh seorang wanita kaya lagi cantik lalu dia berkata “Aku takut kepada Allah”
6. Seorang yang bersedeqah dengan menyembunyikannya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfaqkan oleh tangan kanannya
7. Seorang laki-laki yang berzikir kepada Allah seorang diri sehingga dia menangis”

-Sahih al-Bukhari : 620-

Sudahkah anda menjadi salah seorang daripadanya?

Jangan tunggu lagi.
Masa yang berlalu tidak pernah akan kembali
Umur diberi tiada yang pasti
Kubur diisi setiap hari
Masa berputar tidak terhenti
Persiapkan bekalan untuk permusafiran yang pasti
Moga syurga menanti

TAZKIRAH : HIKMAH SEORANG SUFI

Seorang Guru Sufi ditanya tentang dua keadaan manusia :

Yang pertama : manusia yang rajin sekali ibadahnya, tetapi angkuh, sombong dan selalu merasakan dirinya paling suci…

Yang kedua : manusia yang jarang beribadah, namun akhlaknya begitu mulia, rendah hati, santun, lembut dan cinta sesama manusia

Lalu Sang Guru Sufi menjawab : “Kedua-duanya baik…… kerana …

Yang pertama : boleh jadi pada suatu saat, ahli ibadah yang sombong itu sedar tentang akhlaknya yang buruk dan bertaubat. Kemudian, dia akan berubah menjadi peribadi yang baik pada zahir dan batinnya

Yang kedua : boleh jadi sebab kebaikan hatinya, Allah azzawajalla akan menurunkan hidayah lalu dia menjadi ahli ibadah yang juga memiliki kebaikan zahir dan batin”

Kemudian, Guru Sufi ditanya lagi, “Kalau begitu, siapakah manusia yang tidak baik??”

Sambil menangis, Sang Guru Sufi menjawab :

“Yang tidak baik ialah kita. Orang ketiga yang selalu merasa mampu menilai orang lain, namun lalai dalam menilai diri sendiri”

-MUHASABAH DIRI-

TAZKIRAH : MENELADANI AKHLAK RASULULLAH

Rasulullah S.A.W amat menyayangi kita. Baginda telah terlalu banyak berkorban demi kita, umatnya. Di samping itu, baginda juga telah meninggalkan aset berharga iaitu contoh dan akhlak yang baik buat umatnya. Justeru, marilah kita berikhtiar agar teladan yang ditinggalkan oleh baginda Rasululah S.A.W itu meresapi ke seluruh kehidupan kita samada sebagai individu, ahli keluarga, masyarakat mahupun pemimpin.

Andai benar mencintai Rasulullah, marilah kita selusuri akhlak yang diajar oleh baginda. Semoga kita termasuk dalam kalangan golongan yang mahu meneladani baginda seperti yang disebut dalam surah Al-Ahzab, ayat 21 yang bermaksud:

“Demi sesungguhnya, telah ada pada diri Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu, iaitu bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (balasan baik) hari Akhirat, serta ia pula menyebut dan ia banyak mengingati Allah (ketika susah dan senang)”

-Allahyarham Tuan Guru Nik Abd Aziz Nik Mat : Bicara ini demi Ilahi-

TAWARAN MELAKSANAKAN IBADAH QURBAN & AQIQAH

Sukacita dimaklumkan sekali lagi, Pihak Ma’ahad Tahfiz AQSA akan menganjurkan Program Qurban dan Aqiqah 2016 yang dirancang akan dilaksanakan di Sri Lanka, Sudan dan Turki (untuk pelarian Syria).

Tujuan pelaksanaan ibadah qurban dan aqiqah di negara-negara tersebut adalah bagi membantu penduduk Islam miskin di sana yang hidup dalam keadaan serba dhaif dan memerlukan. Keadaan masyarakat Islam di sana tidak se’sempurna’ kehidupan umat Islam di negara kita, Malaysia. Bilangan masyarakat prihatin di sana juga mungkin tidak seramai di negara kita.

Tambahan pula, masalah infrastruktur jalan raya, pengangkutan serta cuaca yang amat panas telah mengehadkan lagi proses/usaha-usaha menyampaikan bantuan kepada penduduk Islam di negara tersebut.

Justeru, sempena kedatangan ibadah qurban dalam sedikit masa lagi, bantuan dan gandingan semua pihak amat diperlukan bagi membantu misi ‘membantu umat Islam’ di sana. Penyertaan tuan/puan dalam program ini diharap dapat memberikan sinar kebahagiaan buat insan-insan dan saudara seIslam kita di sana.

Yakinlah akan janji Allah sepertimana yang disabdakan oleh junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W yang bermaksud:

“Tidak ada amalan yang dilakukan oleh anak Adam pada Hari Raya Qurban yang lebih disukai Allah melainkan menumpahkan darah (menyembelih binatang qurban). Sesungguhnya binatang qurban itu akan datang pada Hari Qiamat bersama tanduk, kuku dan bulunya dan Allah memberi pahala ibadah qurban itu sebelum darah binatang qurban itu jatuh ke bumi. Oleh itu, elokkanlah qurban kamu” (Riwayat at-Tirmidzi)

Kepada yang berminat menyertai ibadah qurban/aqiqah ini, bolehlah hubungi Ust Mohd Yusni bin Mat Piah (019-450 0660) atau datang sendiri ke pejabat Maahad Tahfiz AQSA di Taman Sri Janggus, Alma, Bukit Mertajam.

“Pelaburan Saham Akhirat, Pelaburan Selamat ”

HEBAHAN PENDAFTARAN KEMASUKAN THANAWI 1 2017

Untuk makluman, pendaftaran kemasukan pelajar Thanawi (Tingkatan) 1 kini dibuka.

Syarat-syarat asas kelayakan:
1. Berumur 13 tahun
2. Mahir al-Quran
3. Mahir jawi

Borang permohonan boleh didapati di pejabat AQSA (waktu pejabat sahaja)

Temuduga akan dijalankan pada 1 November 2016

Tempat terhad!!

IBADAH QURBAN (KISAH NABI IBRAHIM A.S DAN ISMAIL)

Apabila menyebut ibadah qurban, umat Islam pasti akan teringat kembali kisah pengorbanan seorang nabi iaitu Nabi Ibrahim A.S bersama anaknya Nabi Ismail A.S.

Sejarah Nabi Ibrahim ini bermula dengan perkahwinannya bersama isterinya Siti Sarah yang tidak dikurniakan anak meskipun telah beberapa lama berkahwin. Rentetan itu, Siti Hajar membenarkan Nabi Ibrahim A.S berkahwin dengan Siti Hajar.

Dengan izin Allah S.W.T, mereka telah dikurniakan seorang cahaya mata penyeri rumahtangga yang diberi nama Ismail. Kehadiran Ismail berjaya memberikan kebahagiaan buat Nabi Ibrahim A.S. Namun, dalam masa yang sama timbul pula rasa cemburu Siti Sarah apabila melihatkan Nabi Ibrahim bertambah mesra dengan Siti Hajar setelah kehadiran Ismail.

Allah S.W.T yang Maha Mengetahui lantas memerintahkan Nabi Ibrahim membawa isterinya Siti Hajar dan putera kesayangannya berpindah jauh dari tempat tinggal mereka. Tanpa diketahui hala tuju yang jelas, mereka bertiga mengenderai unta berjalan keluar kota, memasuki kawasan tanah tandus dan gunung ganang hinggalah unta mereka berhenti di suatu tempat yang kini dikenali dengan Makkah. Makkah pada ketika itu merupakan kawasan gersang yang tandus daripada sebarang punca air dan hidupan. Yang ada hanyalah padang pasir, batu batan dan gunung ganang dan cahaya matahari terik yang membakar kulit.

Ketika Nabi Ibrahim A.S ingin berlalu pergi meninggalkan isteri dan anaknya, menangislah Siti Hajar dan memujuk rayu Nabi Ibrahim agar tidak ditinggalkan di situ bersendirian bersama anaknya. Nabi Ibrahim yang sebenarnya juga bersedih hati dan bimbang memujuk hatinya agar dikuatkan semangat. Baginda menjelaskan kepada Siti Hajar bahawa semua yang dilakukannya adalah perintah Allah S.W.T dan pastinya Allah tidak menzalimi hamba-Nya. Baginda juga mengingatkan janji Allah dan meyakinkan Siti Hajar bahawa pertolongan dan perlindungan Allah sentiasa bersama dengan mereka.

Mendengar pesanan dan nasihat suaminya tercinta, Siti Hajar terus merelakan pemergian Nabi Ibrahim tanpa banyak bertanya. Hatinya meletakkan sepenuh pergantungan kepada Allah S.W.T. Berpisahlah Nabi Ibrahim meninggalkan Siti Hajar bersama anaknya yang masih menyusu di tanah gersang yang tandus itu dengan diselubungi rasa sedih yang disaluti dengan keimanan dan keyakinan yang tinggi terhadap Allah S.W.T.

Sebelum itu, Nabi Ibrahim A.S sempat berdoa kepada Allah S.W.T dengan doanya “Ya Tuhan kami, aku tinggalkan anak dan isteriku di padang pasir yang tandus tanpa pohon berkayu dan buah-buahan. Ya Tuhan kami, teguhkanlah hati mereka dengan mendirikan sembahyang, jadikanlah hati manusia tertarik kepada mereka, kurniakanlah rezeki kepada mereka daripada buah-buahan ,mudah-mudahan mereka bersyukur kepada-Mu”.

Subhanallah ! Begitu indah dan bermakna doa yang dipanjatkan oleh pesuruh Allah ini. Dalam kesedihan dan kebimbangan terhadap isterinya, doa singkat yang diucapkan baginda mengandungi permintaan penting agar Allah memelihara keimanan ahli keluarganya. Baginda sedar, baginda tidak dapat bersama dengan Siti Hajar dan Ismail, justeru baginda meletakkan sepenuh pengharapan kepada Allah S.W.T agar isterinya tetap mentaati perintah Allah walaupun ketiadaannya.

Sepeninggalan Nabi Ibrahim A.S, Siti Hajar meneruskan kehidupan bersendirian dengan berbekalkan sedikit makanan dan minuman yang dibawa sebagai alas perut. Anaknya Ismail yang masih tersangat kecil terus menyusu seperti biasa. Beberapa hari kemudian, habislah segala bekalan yang ditinggalkan oleh suaminya, Nabi Ibrahim A.S.

Siti Hajar mula berasa bebanan yang ditanggung tanpa suami di sisinya. Memikirkan Ismail, hatinya bertambah remuk. Anaknya Ismail mulai meragam dan menangis kerana susunya mulai mengering akibat kekurangan makanan dan air. Siti Hajar meninjau-ninjau dan memerhatikan persekitarannya. Yang dapat dilihat dan ditemuinya hanya batu-batan, bukit bukau dan tanah tandus yang kering kontang tanpa sebarang pohon berbuah mahupun setitik air yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber makanannya. Siti Hajar kembali kepada anaknya. Hatinya bertambah parah melihatkan Ismail yang masih belum berhenti menangis akibat kelaparan yang semakin mencengkam.

Siti Hajar mula bergerak lebih jauh untuk mencari sumber air. Tanpa menghiraukan keletihan yang melanda kerana memikirkan perut anaknya yang perlu diisi, Siti Hajar turut mendaki bukit-bukit di sekitarnya dengan kudrat wanitanya yang tidak seberapa. Bukannya tidak terasa keletihannya, tetapi tangisan anaknya lebih dihiraukan berbanding dirinya sendiri. Tanpa disedari, bayangan (fatamorgana) air yang dilihatnya di puncak-puncak bukit tersebut, telah menyebabkannya berulang alik antara bukit Safa dan Marwa sebanyak tujuh kali. Namun, usahanya belum membuahkan hasil, tiada setitik air pun yang ditemuinya di sana.

Dalam masa yang sama, tangisan Ismail semakin kuat. Ismail hanyalah bayi kecil yang hanya bergantung kepada susu ibunya. Sepeninggalan ibunya, tiada setitik air yang membasahi tekaknya. Baginda hanya disimbah cahaya terik matahari yang tidak menunjuk belas kasihan membakar tubuh anak kecil yang tidak mengerti apa-apa.

Sementara itu, dari kejauhan, Siti Hajar tetap melemparkan pandangannya kepada Ismail, anaknya yang tercinta, bimbang akan anaknya yang ditinggalkan sendirian serta mengharapkan agar anaknya itu memahami situasi yang berlaku dan diam daripada tangisan yang meruntun hati kecilnya sebagai ibu yang prihatin.

Sesungguhnya janji Allah itu benar. Usaha Siti Hajar berulang alik mendaki dan menuruni bukit di tengah padang pasir dalam keadaan payah lagi sukar itu semuanya dinilai oleh Allah S.W.T. Allah menghendaki hamba-hamba-Nya berusaha dan tidak berputus asa, walaupun kekadang usaha itu kelihatannya seperti tidak masuk akal mahupun membuang masa serta hanya meletihkan.

Hentakan kaki Ismail ke atas tanah ketika menangis membuka sebuah episod baharu dalam hidup Siti Hajar. Tanpa diduga, terpancutlah dan memancarlah air dari tanah yang merupakan bekas hentakan kaki Ismail. Terpancar jugalah kegembiraan yang tidak terhingga pada wajah Siti Hajar yang masih dalam keletihan. Dari mulut Siti Hajar, terkeluar kalimah “zam, zam” yang bermaksud “berkumpullah, berkumpullah”. Siti Hajar amat mengharapkan air yang keluar itu berkumpul agar dapat digunakan oleh dia dan anaknya. Nafas baharu kini bermula. Kehidupan Siti Hajar dan anaknya mulai berubah.

Dengan kehadiran air (kini dikenali air zam-zam), Siti Hajar dan Ismail meneruskan kehidupan dengan lebih tenang dan terurus. Apabila mengingati pesanan suaminya sebelum meninggalkannya dahulu, hati Siti Hajar semakin teguh terhadap Allah S.W.T dan keyakinan terhadap agama yang dianutinya itu kian bertambah.

Allah turut memakbulkan doa Nabi Ibrahim A.S., pesuruh-Nya yang sangat taat kepada perintah-Nya. Kehadiran air zam-zam itu turut memberi kesan terhadap perubahan persekitaran kawasan tempat tinggal Siti Hajar dan anaknya. Pohon-pohon buahan mulai tumbuh dan membesar. Dalam masa yang sama, burung-burung dan beberapa jenis binatang lain turut mulai singgah dan berkunjung di tempat itu. Kehadiran burung-burung yang sering menuju ke tempat Siti Hajar dan berlegar-legar di situ telah menarik perhatian beberapa kabilah yang melintasi kawasan gurun itu, dan kabilah lain yang berkhemah agak beberapa jauh dari situ.

Pengalaman permusafiran dimanfaatkan. Kebiasaannya, gelagat burung seperti itu memberikan petanda baik bahawa ada sesuatu yang penting di sana iaitu sumber air yang sangat diperlukan di kawasan gersang seperti itu. Tanpa berlengah, mereka menghantar wakil-wakil untuk menyiasat perkara sebenar. Memang benar seperti yang disangkakan! Terdapat sumber air yang amat menakjubkan dan dua orang manusia yang hidup bersendirian di tengah-tengah padang pasir itu.

Kabilah-kabilah tersebut meminta izin kepada Siti Hajar untuk berkampung di situ. Permintaan mereka disambut baik oleh Siti Hajar. Manakan tidak, sudah sekian lama dia hidup hanya berdua bersama anak kecilnya itu. Dengan kehadiran kabilah-kabilah itu sekurang-kurangnya dapat menjadi jiran dan temannya. Kehadiran mereka juga pasti akan memudahkan lagi perjalanan hidupnya kerana sudah menjadi lumrah manusia saling memerlukan (bantuan) antara satu sama lain.

Hari berganti hari, minggu berganti minggu dan tahun berganti tahun. Ibrahim kini sudah membesar sebagai kanak-kanak lainnya. Didikan dan asuhan ibunya menjadi penyuluh jalan hidupnya. Hati Siti Hajar amat tenang.

Suatu ketika, Nabi Ibrahim A.S kembali ke Makkah menemui isteri tercinta dan putera kesayangannya setelah bertahun-tahun ditinggalkan. Alangkah gembiranya baginda melihatkan tumbesaran Ismail yang sangat membahagiakan hatinya. Rasa cinta dan sayang baginda terhadap Siti Hajar dan Ismail semakin bertambah. Kehadiran Nabi Ibrahim turut membahagiakan Siti Hajar dan anaknya Ismail.

Namun, kebahagiaan keluarga ini tetap diuji. Suatu masa, Nabi Ibrahim A.S telah bermimpi. Dalam mimpinya, Allah S.W.T telah memerintahkannya untuk menyembelih putera kesayangannya Ismail. Tersentak Nabi Ibrahim memikirkan mimpinya itu. Apakah benar ini wahyu daripada Allah? Wajarkah baginda menyembelih anaknya sendiri? Mungkin juga mimpi ini mainan tidur dan gangguan syaitan…

Baginda masih berasa was-was akan mimpinya itu. Akhirnya, baginda mengalami mimpi yang sama sebanyak tiga kali. Kini, baginda benar-benar mempercayai bahawa mimpi itu merupakan wahyu daripada Allah yang memerintahkan baginda melakukan penyembelihan ke atas puteranya Ismail.

Baginda merapati Ismail dengan penuh kasih sayang. Semangatnya dikuatkan. Dengan bahasa yang lembut, baginda menceritakan hal mimpinya itu kepada anaknya. Ternyata anaknya, Ismail bukan calang-calang orangnya. Dalam usianya yang masih kecil, Ismail memahami kedudukan ayahnya sebagai pesuruh Allah dan maksud mimpi ayahnya yang bukan sekadar mainan tidur. Bahkan mimpi itu memang ternyata arahan jelas daripada Allah kepada Rasulnya. Ujian untuk ayahnya kini lebih mencabar kerana melibatkan nyawanya sendiri. Saat ini juga Ismail berazam untuk membuktikan kecintaannya terhadap ayahnya dan juga kepada Allah S.W.T.

Tibalah hari yang penuh debaran. Nabi Ibrahim A.S dan anaknya berjalan menuju ke tengah padang pasir mencari tempat yang sesuai untuk melaksanakan perintah Allah yang cukup berat itu. Setibanya di tempat yang dituju, Ismail menyerahkan dirinya kepada ayahnya. Hati Nabi Ibrahim agak keberatan untuk menyembelih anaknya. Ismail seakan-akan memahami perasaan serba salah dan kesedihan yang menyelubungi ayahnya. Lantas, Ismail berbicara kepada ayahnya :
“Wahai ayahku, lakukanlah apa yang diperintahkan Allah kepadamu. Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar.”

Mendengar kata-kata putera kesayangannya itu, Nabi Ibrahim semakin terharu. Rasa kasih dan cinta terhadap Ismail yang amat taat itu turut bertambah. Baginda turut membayangkan akan kehilangan Ismail selepas ini.

Dengan penuh tawakal, baginda meletakkan parang yang telah diasah tajam ke leher Ismail. Dengan menyebut kalimah Allah, baginda memulakan penyembelihan sebagaimana yang dilihat dalam mimpinya itu. Anehnya, parang yang tajam itu gagal melukai leher Ismail walau sedikit pun. Setelah diulangi beberapa kali, hal yang sama masih berlaku. Leher Ismail gagal ditarah.

Akhirnya, Allah memerintahkan agar Nabi Ibrahim memberhentikan penyembelihannya. Allah turut menggantikan Ismail dengan seekor biri-biri untuk dikorbankan. Ternyata, kedua-dua anak beranak ini telah lulus menjalani ujian getir yang hebat daripada Allah S.W.T. Begitu hebatnya cabaran yang ditimpakan Allah ke atas para rasul. Betapa tingginya juga keimanan yang ditunjukkan oleh para rasul terhadap Allah S.W.T.

Daripada peristiwa tersebut, Allah telah memerintahkan umat Islam mengikuti sunnah Nabi Ibrahim dengan melaksanakan ibadat qurban. Biarpun tahap keimanan kita tidak setinggi dan tidak setanding keimanan para rasul, sekurang-kurangnya jerih payah, kesusahan dan pengorbanan yang dilakukan oleh mereka dapat kita telusuri melalui amalan-amalan tertentu seperti yang diperintahkan Allah kepada kita.

Semoga ibadah qurban yang bakal dilakukan menjadikan kita golongan yang benar-benar mencintai para rasul. Bahkan golongan yang menghayati kisah dan perjuangan para rasul yang akhirnya mampu meningkatkan tahap keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah S.W.T. Insya Allah…

IBADAH QURBAN (4)

Baginda masih berasa was-was akan mimpinya itu. Akhirnya, baginda mengalami mimpi yang sama sebanyak tiga kali. Kini, baginda benar-benar mempercayai bahawa mimpi itu merupakan wahyu daripada Allah yang memerintahkan baginda melakukan penyembelihan ke atas puteranya Ismail.

Baginda merapati Ismail dengan penuh kasih sayang. Semangatnya dikuatkan. Dengan bahasa yang lembut, baginda menceritakan hal mimpinya itu kepada anaknya. Ternyata anaknya, Ismail bukan calang-calang orangnya. Dalam usianya yang masih kecil, Ismail memahami kedudukan ayahnya sebagai pesuruh Allah dan maksud mimpi ayahnya yang bukan sekadar mainan tidur. Bahkan mimpi itu memang ternyata arahan jelas daripada Allah kepada Rasulnya. Ujian untuk ayahnya kini lebih mencabar kerana melibatkan nyawanya sendiri. Saat ini juga Ismail berazam untuk membuktikan kecintaannya terhadap ayahnya dan juga kepada Allah S.W.T.

Tibalah hari yang penuh debaran. Nabi Ibrahim A.S dan anaknya berjalan menuju ke tengah padang pasir mencari tempat yang sesuai untuk melaksanakan perintah Allah yang cukup berat itu. Setibanya di tempat yang dituju, Ismail menyerahkan dirinya kepada ayahnya. Hati Nabi Ibrahim agak keberatan untuk menyembelih anaknya. Ismail seakan-akan memahami perasaan serba salah dan kesedihan yang menyelubungi ayahnya. Lantas, Ismail berbicara kepada ayahnya :
“Wahai ayahku, lakukanlah apa yang diperintahkan Allah kepadamu. Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar.”

Mendengar kata-kata putera kesayangannya itu, Nabi Ibrahim semakin terharu. Rasa kasih dan cinta terhadap Ismail yang amat taat itu turut bertambah. Baginda turut membayangkan akan kehilangan Ismail selepas ini.

Dengan penuh tawakal, baginda meletakkan parang yang telah diasah tajam ke leher Ismail. Dengan menyebut kalimah Allah, baginda memulakan penyembelihan sebagaimana yang dilihat dalam mimpinya itu. Anehnya, parang yang tajam itu gagal melukai leher Ismail walau sedikit pun. Setelah diulangi beberapa kali, hal yang sama masih berlaku. Leher Ismail gagal ditarah.

Akhirnya, Allah memerintahkan agar Nabi Ibrahim memberhentikan penyembelihannya. Allah turut menggantikan Ismail dengan seekor biri-biri untuk dikorbankan. Ternyata, kedua-dua anak beranak ini telah lulus menjalani ujian getir yang hebat daripada Allah S.W.T. Begitu hebatnya cabaran yang ditimpakan Allah ke atas para rasul. Betapa tingginya juga keimanan yang ditunjukkan oleh para rasul terhadap Allah S.W.T.

Daripada peristiwa tersebut, Allah telah memerintahkan umat Islam mengikuti sunnah Nabi Ibrahim dengan melaksanakan ibadat qurban. Biarpun tahap keimanan kita tidak setinggi dan tidak setanding keimanan para rasul, sekurang-kurangnya jerih payah, kesusahan dan pengorbanan yang dilakukan oleh mereka dapat kita telusuri melalui amalan-amalan tertentu seperti yang diperintahkan Allah kepada kita.

Semoga ibadah qurban yang bakal dilakukan menjadikan kita golongan yang benar-benar mencintai para rasul. Bahkan golongan yang menghayati kisah dan perjuangan para rasul yang akhirnya mampu meningkatkan tahap keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah S.W.T. Insya Allah…

JOM SERTAI KAMI … (QURBAN DAN AQIQAH)

IBADAH QURBAN (3)

Dengan kehadiran air (kini dikenali air zam-zam), Siti Hajar dan Ismail meneruskan kehidupan dengan lebih tenang dan terurus. Apabila mengingati pesanan suaminya sebelum meninggalkannya dahulu, hati Siti Hajar semakin teguh terhadap Allah S.W.T dan keyakinan terhadap agama yang dianutinya itu kian bertambah.

Allah turut memakbulkan doa Nabi Ibrahim A.S., pesuruh-Nya yang sangat taat kepada perintah-Nya. Kehadiran air zam-zam itu turut memberi kesan terhadap perubahan persekitaran kawasan tempat tinggal Siti Hajar dan anaknya. Pohon-pohon buahan mulai tumbuh dan membesar. Dalam masa yang sama, burung-burung dan beberapa jenis binatang lain turut mulai singgah dan berkunjung di tempat itu. Kehadiran burung-burung yang sering menuju ke tempat Siti Hajar dan berlegar-legar di situ telah menarik perhatian beberapa kabilah yang melintasi kawasan gurun itu, dan kabilah lain yang berkhemah agak beberapa jauh dari situ.

Pengalaman permusafiran dimanfaatkan. Kebiasaannya, gelagat burung seperti itu memberikan petanda baik bahawa ada sesuatu yang penting di sana iaitu sumber air yang sangat diperlukan di kawasan gersang seperti itu. Tanpa berlengah, mereka menghantar wakil-wakil untuk menyiasat perkara sebenar. Memang benar seperti yang disangkakan! Terdapat sumber air yang amat menakjubkan dan dua orang manusia yang hidup bersendirian di tengah-tengah padang pasir itu.

Kabilah-kabilah tersebut meminta izin kepada Siti Hajar untuk berkampung di situ. Permintaan mereka disambut baik oleh Siti Hajar. Manakan tidak, sudah sekian lama dia hidup hanya berdua bersama anak kecilnya itu. Dengan kehadiran kabilah-kabilah itu sekurang-kurangnya dapat menjadi jiran dan temannya. Kehadiran mereka juga pasti akan memudahkan lagi perjalanan hidupnya kerana sudah menjadi lumrah manusia saling memerlukan (bantuan) antara satu sama lain.

Hari berganti hari, minggu berganti minggu dan tahun berganti tahun. Ibrahim kini sudah membesar sebagai kanak-kanak lainnya. Didikan dan asuhan ibunya menjadi penyuluh jalan hidupnya. Hati Siti Hajar amat tenang.

Suatu ketika, Nabi Ibrahim A.S kembali ke Makkah menemui isteri tercinta dan putera kesayangannya setelah bertahun-tahun ditinggalkan. Alangkah gembiranya baginda melihatkan tumbesaran Ismail yang sangat membahagiakan hatinya. Rasa cinta dan sayang baginda terhadap Siti Hajar dan Ismail semakin bertambah. Kehadiran Nabi Ibrahim turut membahagiakan Siti Hajar dan anaknya Ismail.

Namun, kebahagiaan keluarga ini tetap diuji. Suatu masa, Nabi Ibrahim A.S telah bermimpi. Dalam mimpinya, Allah S.W.T telah memerintahkannya untuk menyembelih putera kesayangannya Ismail. Tersentak Nabi Ibrahim memikirkan mimpinya itu. Apakah benar ini wahyu daripada Allah? Wajarkah baginda menyembelih anaknya sendiri? Mungkin juga mimpi ini mainan tidur dan gangguan syaitan…

…bersambung….

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.